BAHAN PEPERIKSAAN KKQ 2014

MODUL KKQ 2014 TING 3 & 5

Nota Kerja Pendidikan Syariah Islamiyyah 5 Ibnu Sina 2014

Kemahiran al-Quran

Soalan KKQ Ting 1- 5

Pendidikan Al-Quran Sunnah

Pendidikan Syariah Islamiyyah Ting. 4 & 5

Pendidikan Islam Ting1 & Ting 2

Latih Tubi Bahasa Arab

Kajian Tindakan PAI

Rancangan Tahunan PI & PSI

Contoh Head Count dan Perancangan Strategik Pend. Syariah & B.Arab

Contoh Sasaran Kerja Tahunan SKT

Fail MAKDIS (Majlis Kegiatan Dakwah Islam Sekolah)

Contoh Pamplet Hari Kebesaran Islam

Sistem borang Claim

Kamus Jawi

Sofware

Koleksi Ceramah MP3 (New)

25 Apr 2012

Fwd: [sim] RENUNGAN : Perjalanan terakhir...






Sent from my Samsung Galaxy Tab


-------- Original message --------
Subject: [sim] RENUNGAN : Perjalanan terakhir...
From: BawangGoreng® <bawangoreng@gmail.com>
To: SIM <SahabatInteraktif@yahoogroups.com>
CC:


 

Perjalanan terakhir...



Assalamualaikum warahmatullah,

Sudah agak lama Laman-Seri tidak berkongsi tazkirah yang begitu terkesan di hati. Ðalam entry kali ini disediakan tazkirah dari favourite Laman-Seri, Ðr Azhar Hj Sarip. Mudah-mudahan mendapat walau sekelumit manfaat daripada entry kali ini.

Setiap daripada kita akan merasai apa yang sering mahu dihindarkan oleh manusia iaitu kematian. Biar di ceruk mana kita berada, biar di dasar laut mana kita sembunyi, kematian adalah satu hal yang pasti.

Segala perkara yang kita lakukan di dunia ini belum pasti jadinya, kecuali satu hal yakni kematian. Bezanya antara setiap manusia itu adalah waktunya. Adakah ia datang sebentar sahaja lagi atau mungkin setahun lagi atau boleh jadi lama lagi. Kita tidak tahu waktu yang pasti saatnya akan tiba.

Kita tidak perlu mengucapkan yang kita tidak mahu meninggal di awal usia kerana masih belum bersedia, kerana hakikatnya kita sering tidak bersedia. Mereka yang bersedia adalah mereka yang sering mengingati akan datangnya kematian.

Hidup ini penuh dengan ketidakpastian namun mati itu adalah sesuatu yang sudah pasti terjadi. Ðisebabkan terleka dengan kesibukan dunia, maka kita sering terlupa untuk menyediakan bekal kehidupan yang tidak berteman, tanpa saudara dan jauh pula dari harta.

Apa yang ada di samping kita, ketika itu hanyalah bekal yang kita siapkan, sama ada cukup atau tidak, itu bukan persoalan kerana kita juga tidak tahu apa yang dikatakan cukup itu. Apa yang pasti adalah, adanya bekalan. Bekalan yang perlu kita sediakan bukan hanya setiap hari, bahkan setiap saat. Saat datangnya kematian maka terbukalah segala hijab.

Jika kita sombong mengatakan yang kita bersedia, pada saat itu terjawablah segalanya. Kita mungkin memilih jalan yang salah. Kita mungkin terpesona dengan apa yang ada di sisi. Pesan seorang guru, sehebat mana kita di dunia, sedalam mana ilmu yang kita pelajari, ketahuilah bahawa di saat kematian menjelma, banyak perkara tidak terjangka boleh berlaku. Maka katanya lagi, jauhilah kesombongan dengan mengingati saat yang bakal datang itu.

Tersalah langkah ketika 'pulang'

Terdapat dua perkara yang membuatkan kita tersalah langkah dalam kembali pulang kepada-Nya. Pertama, sebab musabab yang datangnya daripada kita sendiri. Kita tidak menitikberatkan kedatangan malaikat maut.

Bagi kita, dalam usia yang muda, kebarangkalian untuk pergi dahulu itu lebih kecil. Tetapi kita mungkin terlupa yang malaikat maut tidak mengira tahap umur. Ðia akan datang mengikut jadual yang ditetapkan, tidak kurang walau sesaat dan tidak pula lebih walau sesaat.

Mungkin benar dikatakan bahawa umur adalah kadar nafas. Angka hanyalah satu simbol kematangan fikiran tetapi umur nyawa terletak pada rangkaian nafas. Apabila nafas terhenti, maka di situ titik nyawa.

Apabila kita dapat bernafas, maka panjanglah umur nyawa sedetik lagi. Memahami hakikat itu, maka kita perlu mensyukuri nikmat setiap saat, bukan hanya pada ketika kita gembira mendapatkan sesuatu.

Kedua, adalah sebab musabab dari mereka yang berada di sisi. Bagaimana yang dikatakan orang-orang di sekeliling kita menyebabkan kita tersalah jalan 'pulang'? Tahukah kita, secara tidak sedar, kita yang menghantar mereka dalam perjalanan terakhir ini sering merosakkan perjalanan mereka.

Mereka yang sudah berada dalam lorong perjalanan terakhir seakan tahu waktunya semakin hampir. Tetapi mereka mungkin juga tidak memikirkan akan hal perjalanan mereka kerana memikirkan mereka yang bakal ditinggalkan pergi.

Mereka mungkin memikirkan bagaimana kehidupan seseorang yang dikasihi itu apabila mereka tidak lagi berada di sisi. Fikiran mereka berada di lorong perjalanan terakhir tentang kehidupan mereka yang dikasihi ini menjadikan satu hijab tebal antara mereka dan Allah SWT.

Menyesali tingkah laku

Ketahuilah, mereka sudah nampak jalan untuk kembali tetapi dek sikap kita yang hidup ini menyebabkan mereka alpa untuk 'pulang'. Mereka risau tentang kehidupan orang yang dikasihi nanti, sedangkan orang yang dikasihi tidak pula memikirkan kelangsungan perjalanan terakhir ini dengan lancar.

Lancar bermaksud mereka pulang dalam husnul khatimah. Mereka pulang dalam keredhaan Allah SWT. Pernahkah kita terfikir yang kita juga bertanggungjawab dalam membantu perjalanan terakhir orang yang kita kasihi? Jika benarlah kita ingin mereka pulang dengan sempurna, maka janganlah kita jadikan diri kita ini hijab antara dia dan Tuhannya.

Jangan biarkan mereka risau tentang kehidupan yang mereka tinggalkan. Jangan biarkan mereka sedih dengan perlakuan kita hingga jalan yang tadinya terang kini kelam. Akhirnya mereka pulang dalam kecelaruan.

Adakah itu tanda kasih sayang kita yang hidup terhadap mereka yang pergi? Adakah setelah perjalanan terakhir sampai ke destinasi baru kini menyesali setiap tingkah laku yang menyebalkan mereka yang pergi hingga perginya tidak seindah yang diminta?

Bagi kita yang masih hidup, kita masih boleh memperbaiki diri tetapi bagi mereka yang sudah bertukar alam, apa sahaja bekalan itu sahajalah yang ada. Justeru, kita perlu menginsafi diri agar perjalanan terakhir kita berlaku dengan lancar dan kita tidak pula membuatkan perjalanan terakhir orang yang kita kasihi, kucar kacir.

Jika kita menjadi penyebabnya, maka mahukah kita apabila saat kita tiba nanti, orang lain menjadi penyebabnya hijab kita pula. Hidup ini cukup mudah tetapi kita yang menyukarkannya. Kita hanya perlu menjadi hamba Allah SWT yang taat dan kerja sebenar kita hanyalah beribadah kepada Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Kita menyusahkannya apabila kita mengecilkan skop ibadah itu hanya pada ibadah khusus serta ritual tertentu, sedangkan ibadah dan kehidupan itu seiring.

Semoga kita melengkapi perjalanan terakhir dengan sempurna dan kembali kepada-Nya dengan penuh kecintaan.

Sumber : Ðr Azhar Hj Sarip

__,_._,___

23 Apr 2012

RENUNGAN : Umpama pohon yang tidak gugur daunnya






Sent from my Samsung Galaxy Tab


-------- Original message --------
Subject: [sim] RENUNGAN : Umpama pohon yang tidak gugur daunnya
From: BawangGoreng® <bawangoreng@gmail.com>
To: SIM <SahabatInteraktif@yahoogroups.com>
CC:


 

Umpama pohon yang tidak gugur daunnya



Bismillah,

Ðaripada Ibn Umar, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, "Sesungguhnya ada satu pokok yang tidak gugur daunnya dan ia adalah perumpamaan bagi seorang Mukmin." (Hadis riwayat at-Tirmidzi)

Ðalam hadis yang dipetik di atas, Rasulullah SAW telah membawakan suatu kiasan dengan mengumpamakan orang Mukmin dengan pohon yang tidak gugur daunnya. Pohon yang dimaksudkan itu ialah pohon kurma. Menurut al-Mubarakfuri dalamTuhfat al-Ahwazi, sebagaimana tidak gugur daun daripada pohon kurma, begitulah kekuatan dan ketahanan yang tidak luntur daripada orang Mukmin.

Selain itu, seorang Mukmin dapat memberikan manfaat yang berterusan sama ada untuk dirinya sendiri ataupun orang lain. Begitulah juga pohon kurma yang dapat dimanfaatkan secara keseluruhannya sama ada pohon, buah, pelepah dan sebagainya. Kiasan yang diutarakan oleh Rasulullah SAW ini telah menggambarkan dengan lebih jelas lagi kedudukan orang Mukmin. Apatah lagi apabila diumpamakan orang Mukmin itu seperti pohon kurma, maka dengan mudah sekali dapat difahami kerana orang Arab sememangnya sudah mengetahui faedah-faedah yang terdapat pada pohon kurma tersebut.

Menurut maklumat daripada Wikipedia, pokok kurma atau tamar (dikenali dalam bahasa saintifik sebagai Phoenix dactylifera) merupakan sejenis pokok palma dalam genus Phoenix, ditanam secara besar-besaran untuk mendapatkan buahnya. Oleh kerana sejarah penanamannya yang lama, taburan asalnya tidak diketahui, tetapi mungkin berasal dari suatu tempat di gurun Afrika Utara dan mungkin juga Asia Barat Ðaya. Kurma telah menjadi makanan harian bagi masyarakat Timur Tengah sejak beribu-ribu tahun yang lampau.

Kebanyakan pokok kurma boleh didapati di negara-negara Arab dan mempunyai pelbagai jenis. Antara kurma yang terkenal ialah kurma Makkah dan Madinah yang dikatakan terdiri daripada berpuluh-puluh jenis. Ðalam kalangan penduduk di negara-negara Arab sendiri, kurma adalah makanan utama mereka. Kini kurma sudah menjadi bahan makanan yang digemari di seluruh pelusuk dunia termasuk di negara kita, terutamanya menjelang bulan Ramadan.

Ðaya tahan Mukmin

Apabila Rasulullah SAW mengumpamakan orang Mukmin seperti pohon kurna, maka sewajarnya dilihat keadaan pohon kurma itu sendiri agar hadis di atas dapat difahami dengan lebih jelas. Selain itu, hadis ini juga memuji golongan Mukmin yang mempunyai 'daya tahan' yang tinggi umpama daun-daun kruma yang tahan lasak dan tidak mudah gugur.

Ðaya tahan golongan Mukmin dapat disaksikan melalui mafhum hadis berikut: "Sungguh hebat seseorang Mukmin itu. Seluruh keadaan yang menimpa dirinya dianggap sebagai suatu kebaikan bagi dirinya. Keadaan seperti ini tidak akan ditemui pada sesiapa pun, kecuali orang yang beriman. Jika dia mendapat kesenangan lalu dia bersyukur, maka perkara itu akan mendatangkan kebaikan bagi dirinya. Jika dia mendapat kesusahan lalu dia bersabar, maka perkara itu akan mendatangkan kebaikan bagi dirinya." (Hadis riwayat Muslim)

Ðaripada hadis di atas, jelas menunjukkan daya tahan seseorang yang beriman kepada Allah. Ðalam apa jua situasi, imannya sentiasa teguh dan mantap. Ketika mendapat nikmat, dia tidak mudah bongkak dan lupa diri, sebaliknya kembali kepada Allah SWT dengan bersyukur kepada-Nya. Manakala apabila ditimpa musibah pula, mereka tetap bersabar dan redha dengan ketentuan Ilahi serta sentiasa berusaha memantapkan lagi keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT.

Teladan resmi pohon kurma

Manusia yang beriman kepada Allah SWT dapat diumpamakan dengan pohon kurma dalam beberapa sudut iaitu :

1 – Akar kurma yang teguh = Iman yang mantap

Akar pohon kurma tegak berdiri dengan teguh dan mantap walaupun ditiup angin. Keadaan ini berbeza degan pohon-pohon lain yang mudah tercabut akarnya jika digoyang oleh rebut atau angin yang kuat. Hal ini dapat disamakan dengan iman yang wujud dalam hati seseorang yang beriman itu. Iman yang bertapak kukuh dalam hati tidak akan mudah goyah walaupun pelbagai ujian datang menimpa. Seorang Mukmin memiliki tiga jenis kesabaran yang terkumpul pada dirinya, iaitu sabar dalam menunaikan ketaatan kepada Allah, sabar dalam meninggalkan kemaksiatan dan sabar menghadapi takdir yang menyedihkan.

Allah berfirman yang bermaksud, "Ðan sungguh akan Kami berikan cubaan (ujian) kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Ðan berikanlah berita gembira kepada orang yang sabar, (iaitu) orang yang ditimpa musibah, mereka mengucapkan: 'Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un.'" (Surah al-Baqarah 2 : 155-156)

Keteguhan dan kemantapan iman dapat disaksikan dengan begitu jelas dalam peristiwa Perang Mu'tah. Tentera Islam pada mulanya dipimpin oleh Zaid bin Harithah. Apabila Zaid terkorban dan syahid, kepimpinan tentera diambil alih pula oleh Ja'far bin Abi Talib. Setelah Ja'far pula terkorban, maka Abdullah bin Rawahah pula mengambil alih kepimpinan tentera sehinggalah beliau sendiri turut terkorban dan syahid.

Selepas itu, tentera-tentera Islam berbincang sesama sendiri untuk melantik ketua perang yang baru. Mereka bersetuju untuk melantik Khalid al-Walid. Lalu, Khalid merancang strategi yang berkesan sehingga berjaya mengkucar-kacirkan tentera musuh. Akhirnya, tentera musuh yang ramai itu bertempiaran melarikan diri.

Sesuatu yang hebat dalam peperangan ini ialah tentera Islam yang hanya berjumlah 3,000 orang berjaya mengalahkan musuh yang berjumlah 200,000 orang. Inilah kehebatan dan keteguhan iman yang dimiliki oleh para sahabat, membuatkan mereka tidak goyah dan gentar dalam menghadapi apa juga situasi demi menegakkan kalimah Allah SWT.

2 – Khasiat kurma = akhlak yang manis

Buah kurma mempunyai khasiat yang banyak di samping rasanya yang manis dan lazat. Kajian saintifik mendapati kurma adalah sejenis buah yang kaya dengan zat besi, kalsium, fosforus, sodium, potassium, vitamin A dan C. Mengikut pendapat pakar perubatan, buah kurma kaya dengan unsur zat besi dan kalsium yang sesuai untuk wanita sama ada semasa hamil dan selepas bersalin. Hal ini berasaskan kepada wahyu yang diturunkan oleh Allah kepada ibu Isa iaitu Maryam binti Imran, supaya memakan buah kurma ketika beliau dalam keadaan lemah selepas bersalin.

Ini sebagaimana yang disebutkan dalamsurah Maryam ayat 25 yang bermaksud, "Ðan goncangkan batang kurma itu kepadanya, nanti ia gugurkan ke atasmu kurma yang masak."

Ði samping itu, kajian juga mendapati bahawa kurma dapat mengubati penyakit sembelit, lemah otot, sengal-sengal badan, lesu dan barah usus besar, membantu merangsang selera makan, menguatkan ingatan, melawaskan serta menambahkan tenaga seksual. Jadi, jelas sekali buah kurma mempunyai manfaat yang banyak.

Hal yang demikian adalah sama seperti orang yang beriman kepada Allah SWT. Akhlak yang dipamerkan oleh orang yang beriman merupakan akhlak terpuji. Perkataan yang diucapkan tidak menyakiti orang lain malahan menyenangkan. Orang beriman akan sentiasa memastikan dia dapat memberikan manfaat kepada orang lain ketika hidup di dunia seperti menolong orang yang berada dalam kesusahan, menziarahi orang sakit, menghubungkan silaturahim sesama manusia dan sebagainya.

Buah kurma mempunyai rasa yang manis. Hal ini sama juga dengan keimanan yang mempunyai rasa yang manis dan lazat. Rasulullah SAW bersabda dalam sebuah hadis yang sahih bermaksud, "Tiga perkara, jika seseorang memilikinya nescaya merasai manisnya iman; iaitu menjadikan Allah dan Rasul-Nya lebih dicintai daripada yang lainnya dan mencintai seseorang hanya kerana Allah serta benci kembali kepada kekufuran sebagaimana benci dilemparkan ke dalam api neraka." (Mutafaq 'alaih)

3 – Memberi manfaat

Seluruh bahagian pohon kurma itu dapat dimanfaatkan. Buahnya manis dan berkhasiat, batangnya dapat dijadikan sebagai tiang dan pelepahnya dapat dijadikan sebagai atap rumah. Ðaunnya pula dapat dijadikan bakul dan pelbagai macam alat kelengkapan rumah seperti tikar dan lain-lain. Justeru, kita dapati bahawa masjid yang dibina oleh Rasulullah SAW semasa Baginda berhijrah ke Madinah telah menggunakan sepenuhnya pohon kurma sebagai tiang yang kukuh serta atap yang dapat melindungi daripada panas dan hujan.

Hal yang demikian samalah seperti seorang Mukmin yang dapat memberi manfaat dalam segala hal. Seseorang Mukmin itu apabila bergaul dengan rakan dan teman hanya akan menzahirkan akhlak yang mulia, adab budi pekerti yang luhur, muamalah yang baik, memberikan kebaikan dan tidak mengganggu serta menyakiti mereka dengan umpatan, cacian, fitnah dan sebagainya. Seseorang Mukmin itu memiliki sifat sopan dan lembut seperti manis dan lembutnya buah kurma yang masih segar.

4 – Makin panjang usia makin berkat

Semakin panjang umur pohon kurma, semakin banyak gunanya dan semakin baik buahnya. Ðemikian halnya dengan orang Mukmin. Semakin panjang umurnya, sebamin baik dan soleh pula amalannya. Imam at-Tirmidzi meriwayatkan bahawa seseorang bertanya kepada Rasulullah SAW yang bermaksud, "Wahai Rasulullah, siapakah orang yang terbaik?" Rasulullah menjawab, "Orang yang panjang umurnya dan baik amalannya."

Seseorang Mukmin itu merupakan manusia hebat yang akan mendapat kebaikan hidup di dunia dan di akhirat. Manfaat yang boleh didapati daripada orang Mukmin adalah seumpama manfaat yang boleh diambil daripada keseluruhan pohon kurma, sama ada pokoknya, buahnya, pelepahnya, daunnya dan apa juga yang ada pada pohon kurma tersebut.
__,_._,___

RENUNGAN : Jangan remehkan dosa kecil






Sent from my Samsung Galaxy Tab


-------- Original message --------
Subject: [sim] RENUNGAN : Jangan remehkan dosa kecil
From: BawangGoreng® <bawangoreng@gmail.com>
To: SIM <SahabatInteraktif@yahoogroups.com>
CC:


 

Jangan remehkan dosa kecil

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Ramai manusia tertipu oleh kata hatinya sendiri setelah diputar belit oleh pengaruh syaitan. Syaitan berbisik ke dalam hati manusia: "Allah Taala Maha Penyayang, rahmat-Nya meliputi segala sesuatu. Setelah kamu melakukan dosa-dosa kecil, mengapa Allah tidak juga menurunkan apa-apa bala ataupun azab disebabkan maksiat kamu itu? Bukankah dosa yang kamu lakukan itu ringan-ringan saja? Lepas buat bertaubatlah! Habis cerita. Jangan takut, amal baik kamu banyak lagi."

Tidaklah semudah itu menanggalkan daki-daki maksiat dalam jiwa raga kita. Kalau dikiaskan maksiat seperti kotoran yang melekat pada kain, boleh dihilangkan dengan sekali cucian saja, alangkah mudahnya. Asalkan dicuci dengan taubat maka hilang serta merta. Sedangkan kain yang selalu diberus untuk menghilang noda takkan bertahan lama. Pasti koyak rabak pada akhirnya. Inikan pula hati manusia. Jangan diremehkan dosa-dosa kecil. Semakin kerap ia dilakukan walaupun dengan diiringi taubat, ia akan merosakkan hati dan seterusnya memberi kesan kepada amal perbuatan keseluruhannya.

Apakah kesan daripada melakukan dosa kecil?

1. Merangsang untuk melakukan dosa besar.

Amat jarang sekali ditemui seseorang yang tiba-tiba membunuh tanpa ada mukadimah pergaduhan atau pertelingkahan. Begitu juga orang yang berzina, pasti ada mukadimah rangsangan-rangsangan yang dilihat oleh matanya, penciuman atau sentuhan-sentuhan dalam pergaulannya.

Ibarat titisan air yang terus-menerus boleh melubangi bongkah batu yang keras. Maksiat yang dilakukan terus menerus akan memberi kesan kepada maksiat yang lebih besar lagi. Mata yang memandang gambar keji yang menjijikkan akan menyuruh kepada anggota badan yang lain untuk berzina. Sehingga Ibnu Abbas berpendapat; "Tidak ada dosa-dosa kecil jika terus menerus dilakukan." Kerana ia akan merangsang seseorang melakukan dosa besar.

Kadang-kadang perbuatan baik yang dilakukan hamba walaupun kecil dan ringan, namun bagi Allah Taala ia sungguh bermakna. Demikian juga sebaliknya dosa yang bagi manusia sedikit tetapi cukup membuat Allah Taala murka hingga hari kiamat. Sebagaimana Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud: "Adakalanya seseorang melepaskan sepatah kata daripada kata-kata yang diredai Allah yang dia tidak menyangka hal itu sedemikian rupa, tiba-tiba dicatat oleh Allah dalam keredaan-Nya sehingga dia berhadapan dengan Allah Taala dalam keadaan diredai. Demikian pula adakalanya seseorang bercakap sepatah kata daripada kata-kata yang membuat kemurkaan Allah yang dia tidak menyangka akan sedemikian rupa tiba-tiba dicatat oleh Allah Taala dalam kemurkaan-Nya hingga hari kiamat." (Hadis riwayat Imam Malik dan al-Tirmizi)

2. Merasa aman daripada azab Allah Taala.

Orang yang sentiasa melakukan dosa-dosa kecil beranggapan bahawa dia boleh berpegang kepada tali rahmat dan kasih sayang Allah sehingga tidak akan mungkin terjatuh ke dalam jurang kebinasaan. Tetapi sayang dia sesungguhnya lupa terhadap sifat Allah yang Maha Adil saat membalas setiap kejahatan. Bukankah telah datang khabar daripada wahyu yang menyatakan perbuatan yang besar atau kecil semuanya tertulis dalam kitab catatan amal manusia? Setiap pandangan yang menyimpan syahwat, kebencian atau kedengkian segalanya dirakam dengan begitu rapi. Perkataan yang mewakili fitnah, ghibah dan kekotoran zina juga tidak luput dari pemerhatian dua malaikat pencatat amal.

Firman Allah Taala yang bermaksud: "Dan diletakkanlah Kitab catatan, lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap apa yang tertulis di dalamnya, dan mereka berkata: "Aduhai celaka kami, Kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak pula yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada tertulis. Dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang juapun". (Surah al-Kahfi ayat: 49)

Tetapi mengapa manusia masih merasa aman daripada azab dan hukuman Allah Taala? Mungkin kerana azab Allah itu tidak terus diturunkan serta merta selepas mereka melakukan maksiat. Cuba anda bayangkan selepas melayari laman web lucah seseorang terus dijangkiti penyakit mata merah yang rasanya gatal dan pedih bukan kepalang. Pasti tidak ada seorang manusia pun berani melihat benda-benda keji seperti itu. Ataupun selepas mengumpat, mengeji dan memfitnah orang lain tiba-tiba orang itu terkena kanser di mulutnya. Setelah puas makan harta anak yatim perutnya membuncit. Perkara ini tak pernah berlaku disebabkan kelembutan Allah Taala kepada makhluknya.

Namun demikian masih saja mereka yang bermaksiat itu berdalih: "Mengapa Allah tidak membalas kejahatanku ini? Aku masih hidup dengan limpahan nikmat-Nya, tidak ada musibah dan siksa yang menimpa diriku. Lantas dia menyangka baik apa-apa perbuatan jahat yang dilakukannya. Padahal Allah Taala hanya menangguhkan balasan atas kejahatannya itu untuk menguji sekebal mana imannya melawan tebasan pedang maksiat.

Al-Quran menggambarkan manusia yang merasa aman dari perbuatan maksiat dalam surah Al-Mujadilah ayat 8 yang bermaksud: "Mengapa Allah tidak menyiksa kita disebabkan apa yang kita katakan itu?" Cukuplah bagi mereka Jahannam yang akan mereka masuki dan neraka itu adalah seburuk-buruk tempat kembali."

3. Mencemarkan jiwa dan menghilangkan rasa nikmat dalam beribadah.

Dosa-dosa kecil yang dilakukan terus menerus walaupun boleh dihapuskan dengan melakukan solat dan berpuasa sepertimana tersebut di dalam Hadis Rasulullah SAW yang bermaksud: "Sembahyang lima waktu, Jumaat hingga Jumaat dan Ramadhan hingga Ramadhan menjadi penghapus dosa di antaranya. Jika kamu menjauhkan dosa-dosa besar,"

Akan tetapi kekerapan melakukan dosa bagaimanapun akan membawa pengaruh yang buruk dalam keseluruhan peribadi seorang Muslim. Setiap perbuatannya yang mewakili kejahatan akan membekas di dalam jiwa. Apabila perbuatan dosa itu semakin sedap dilakukan maka akan dicabut nikmat dari dalam hati hamba ketika bermunajat kepada Allah. Dan digantikan dengan azab yang tidak nampak. Apakah bentuk azab itu?

Tahukah anda azab yang paling menyakitkan berbanding kanser, muflis, dipulaukan kawan-kawan, dijarah harta benda, dilucutkan daripada pangkat dan jawatan bahkan diaibkan di dada akhbar? Azab ini begitu merbahaya, mematikan kesucian jiwa hingga meranapkan binaan iman. Azab yang melanda hati. Iaitu apabila hati tidak merasai kemanisan berdekatan dengan Allah Taala, apabila kenikmatan ibadat itu telah dicabut daripada rongga hati.

Selagimana seseorang itu melakukan dosa dia tidak akan merasai nikmatnya beribadah.

Apakah ada kekhusyukan ibadat bagi orang yang menyimpan amarah, dengki dan cemburu kepada orang lain? Adakah terasa nikmatnya berpuasa bagi orang yang tak pernah puas melayani hawa nafsunya? Adakah berkesan ibadah zakat dan sedekah bagi mereka yang tamak kepada harta orang lain? Adakah nikmat merasai kelazatan al-Quran bagi orang yang suka membaca aib orang lain dengan begitu teliti.

Semua ini adalah akhir dari rentetan panjang sejarah dosa-dosa kecil yang dilakukan, bermula secara senyap, sedikit dan tak nampak. Akhirnya menjadi kebiasaan, terang-terangan tanpa rasa malu dan takut . Bermula melakukan dosa kecil berakhir dengan kejahatan besar yang menjadi penyesalan buat selama-lamanya.


22 Apr 2012

Fwd: Hukum berwuduk menurut mazhab shafie dan Hambali



---------- Mesej dikirim semula ----------
Daripada: Mohd Zaidi <zaidiadlin@gmail.com>
Tarikh: 22 April 2012 8:15 PG
Subjek: Hukum berwuduk menurut mazhab shafie dan Hambali
Kepada: zadiadlin.zaidiadlin@blogger.com


Hukum berwuduk menurut mazhab Shafie dan Hambali
Filed under: Uncategorized — jalanakhirat @ 11:21 am
Hukum berwuduk
Hukum berwuduk adalah:
1. Wajib
* Ketika hendak mengerjakan ibadat tertentu yang dimulakan dengan niat.
1. Sunat
* Ketika hendak mandi wajib
* Hendak membaca al Quran, hadis dan buku
* Ketika hendak tidur
* Ketika marah
Fardu Wuduk
Cara berwuduk di dalam Islam berbeza sedikit mengikut mazhab:
Menurut Mazhab Syafie
Fardu/Rukun wuduk ada enam:
1. Niat
2. Membasuh muka
3. Membasuh kedua tangan hingga ke siku
4. Menyapu sebahagian kepala atau sebahagian rambut di dalam hadnya
5. Membasuh kedua kaki hingga ke buku lali
6. Tertib
Menurut Mazhab Hambali
Fardu/Rukun wuduk ada tujuh:
1. Niat
2. Membasuh muka
3. Membasuh dua tangan hingga ke siku
4. Menyapu semua kepala
5. Membasuh dua kaki
6. Tertib
7. Berturut-turut
Batal Wuduk
Menurut Mazhab Syafie
Ada beberapa perkara yang dapat membatalkan wuduk, antaranya adalah:
1. Keluar sesuatu dari dua jalan (qubul atau dubur).
2. Hilang akal, sama ada sementara atau kekal.
3. Bersentuhan kulit antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram.
4. Menyentuh kemaluan atau pintu dubur dengan telapak tangan.
5. Tidur, kecuali apabila dalam keadaan duduk dan tidak berubah kedudukannya.
6. Murtad
Menurut Mazhab Hambali
Ada beberapa perkara yang dapat membatalkan wuduk, antaranya adalah:
1. Keluar sesuatu dari dua jalan (qubul atau dubur).
2. Menyentuh perempuan yang halal dinikahi (bukan mahram) dengan syahwat
3. Menyentuh kemaluan manusia tanpa berlapik
4. Tidur, kecuali tidur ringan samada berdiri atau duduk
5. Makan daging unta
6. Murtad
7. Memandikan mayat
8. Keluar apa jua najis dari tubuh badan
Kesempurnaan Wuduk
Berikut merupakan cara-cara mendapatkan wuduk yang lebih sempurna:
* Mendahulukan bahagian tubuh yang sebelah kanan
* Mengulangi membasuh setiap anggota wuduk sebanyak 3 kali
* Tidak berkata-kata
* Menghadap kiblat
* Berniat
* Membaca basmalah
* Membasuh telapak tangan hingga ke pergelangan
* Berkumur
* Menggosok gigi (bersiwak)
* Membersihkan hidung
* Membasuh muka
* Membasuh tangan hingga ke siku
* Mengusap sebagian kepala
* Mengusap kedua telinga; luar dan dalam
* Membasuh kaki hingga ke buku lali
* Membaca doa sesudah berwuduk
* Bersolat sunat wuduk sebanyak 2 raka'at.
* Tertib (berurutan)
Perkara-perkara Sunat Ketika Berwuduk
Menghadap ke arah Kiblat.
* Membaca "Auuzubillah himinasyaitonirrajim" dan "Bismillah hirrahman nirrahim".
* Membasuh kedua telapak tangan hingga kepergelangan tangan sebelum berwudhu'.
* Berkumur atau bersugi.
* Memasukkan sedikit air ke dalam hidung untuk membersihkannya dan mengeluarkannya kembali.
* Menyapu air ke kepala.
* Memusing-musingkan cincin jika ada di jari.
* Menjelai-jelai janggut atau misai dengan air sehingga rata.
* Menjelai jari-jari tangan dan kaki.
* Mendahulukan basuhan anggota kanan daripada yang kiri.
* Mengulang 3 Kali setiap basuhan.
* Jangan meminta bantuan orang lain seperti tolong menuangkan air sewaktu berwudhu'.
* Jangan mengelap atau mengeringkan anggota wudhu' dengan kain atau sebagainya.
* Elakkan percikkan air jangan sampai jatuh semula ke bekas atau ketimba.
* Berjimat ketika menggunakan air.
* Jangan berkata-kata atau bersembang ketika mengerjakan wudhu'.
* Membaca Doa Selepas wudhu'setelah selesai berwudhu'.
Fadhilah(Faedah yang diperolehi)dari Wuduk
Secara amnya kita mendapati wuduk adalah salah satu langkah wajib atau syarat untuk memastikan solat atau sembahyang yang dilakukan oleh umat Islam itu dianggap sah.Serta memastikan kebersihan anggota badan dan kesucian rohani dan jiwa itu sentiasa terpelihara.Namun demikian terdapat fadhilah lain juga boleh diperolehi oleh orang yang bersifat ikhlas dan menyempurnakan wuduknya dengan baik sekali.Misalnya:
Sabda Rasullullah SAW: "Sesiapa yang mengambil wudhuk dengan baik,dosa-dosanya keluar dari badannya sehingga keluar dari bawah jari-jarinya." (Hadis Riwayat Muslim(361))
Sabda Rasullullah SAW: "Sesiapa yang mengambil wudhuk dengan baik kemudian dia berkata,Asyhadu al laa ilaaha illAllah wahdahu laa syarikalah, wa asyhadu anna Muhammadan 'Abdahu wa rasulluh, Allah hummaj 'alni minat tawwaabin, waj'alni minal mutatohhiriin (maksudnya:Aku bersaksi bahawa tiada tuhan selain Allah satu(Tuhan) saja tiada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahawa Muhammad itu adalah hamba dan utusan-Nya.Allah jadikanlah aku dari kalangan orang yang banyak bertaubat dan jadikanlah aku dari kalangan orang yang menyucikan diri), akan dibuka untuknya kesemua lapan pintu-pintu syurga agar dia memasukinya dari mana dia suka. (Hadis Riwayat Al-Tarmizi(50);Sahih:Sahih Al-Tarmizi(55) dan Al-Nasai(148);Sahih:Sahih Al-Nasai(148))


Pesanan syeikh ahmad yassin


Gambar Dinding
PESANAN SYEIKH AHMAD YASSIN (1938-2004)

KEPADA PEMUDA DAN PEMUDI

Wahai anak-anakku, telah tiba saatnya kalian kembali kepada ALLAH swt dengan meninggalkan pelbagai keseronokan dan kealpaan kehidupan dan menyingkirkannya jauh daripada kehidupan kalian. Telah tiba saatnya kalian bangun dan melakukan solat subuh secara berjemaah.

Sudah sampai saatnya untuk kalian menghiasi diri dengan akhlak yang mulia, mengamalkan kandungan al-Quran serta mencontohi kehidupan Nabi Muhammad saw. Aku menyeru kalian wahai anak-anakku untuk solat tepat pada waktunya. Lebih dari itu, aku mengajak kalian wahai anak-anakku, untuk mendekat diri kepada sunnah Nabi kalian yang agung.

Wahai para pemuda, aku ingin kalian menyedari dan menghayati makna tanggung jawab. Kalian harus tegar menghadapi kesulitan hidup dengan meninggalkan keluh kesah. Aku menyeru kalian untuk menghadap ALLAH SWT dan memohon keampunan dari-Nya agar Dia memberi rezeki yang berkat kepada kalian. Aku menyeru kalian supaya menghormati orang yang lebih tua dan menyayangi orang yang lebih muda.

Aku ingin kalian tidak tertidur oleh alunan-alunan muzik yang melalaikan, melupakan kata-kata yang menyebutkan cinta kepada manusia dan dunia serta menggantikannya dengan kata amal, kerja dan zikir kepada ALLAH. Wahai anak-anakku, aku amat berharap kalian tidak sibuk dengan muzik dan tidak terjerumus ke dalam arus syahwat. Wahai puteriku, aku ingin kalian berjanji kepada ALLAH akan mengenakan hijab secara jujur dan betul.

Aku meminta kalian berjanji kepada ALLAH bahawa kalian akan mengambil peduli tentang agama dan Nabi kalian yang mulia. Jadikanlah ibunda kalian, Khadijah dan Aisyah, sebagai teladan. Jadikan mereka sebagai pelita hidup kalian. Haram hukumnya bagi kalian untuk melakukan sesuatu yang boleh menarik perhatian pemuda supaya mendekati kalian.Kepada semua, aku ingin kalian bersiap sedia untuk menghadapi segala sesuatu yang akan datang. Bersiaplah dengan agama dan ilmu pengetahuan.

Bersiaplah untuk belajar dan mencari hikmah. Belajarlah bagaimana hidup dalam kegelapan yang pekat. Latihlah diri kalian agar dapat hidup tanpa elektrik dan peralatan elektronik. Latihlah diri kalian untuk sementara waktu merasakan kehidupan yang sukar. Biasakan diri kalian agar dapat melindungi diri dan membuat perancangan untuk masa depan. Berpeganglah kepada agama kalian. carilah sebab-sebabnya dan tawakal kepada ALLAH.

3 Apr 2012

FW: [sim] ARTIKEL : Wanita dan handbag

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Lihatlah di sekeliling kita. Seorang wanita takkan terlepas 'ditangkap'
membawa barangan wajib mereka, iaitu handbag. Pernahkah anda terfikir,
mengapa wanita membawa handbag? Adakah tuntutan biologi menjadi jawapannya?
Atau, pernahkah anda terfikir ia sebenarnya berkait rapat dengan genetik
wanita atau mungkinkah ia cuma satu pilihan?

Handbag (beg tangan) telah menjadi salah satu keperluan hidup bagi setiap
wanita sejak sejarah berkenaannya direkodkan. Handbag adalah salah satu
item penting yang sangat rapat dengan kaum wanita dan barangan yang sering
ditemui dalam handbag adalah gunting jahit berhias (abad ke-17) sehinggalah
telefon bimbit, purse, tissue, ipod, ipad dan lain-lain lagi (abad ini).
Ya, handbag dan wanita sememangnya 'sahabat' sejak dulu lagi kerana ada
yang mengatakan wanita tidak boleh keluar rumah atau ke mana-mana tanpa
membawa handbag.

Mengapa kaum wanita sering membawa barang-barang ke sana sini, sedangkan
kaum lelaki cuma memerlukan dompet kecil yang boleh dimuatkan dalam poket
sahaja? Pernahkah anda meluangkan sedikit masa melakukan kajian tentang hal
ini?

Sesuatu yang mungkin tidak pernah terlintas dalam fikiran kita selama ini,
keperluan untuk membawa sesuatu seperti barang-barang keperluan asas,
berakar umbi dalam biologi wanita. Ya, disebabkan kaum wanita telah menjadi
'caregiver of the family' atau penjaga utama keluarga sejak zaman
prasejarah lagi, maka wanita tidak dapat dipisahkan dengan handbag.
Ðisebabkan peranan tradisional inilah, kaum wanita berasa adalah satu
tanggungjawab mereka memastikan setiap ahli keluarganya mempunyai apa
sahaja yang mereka perlukan, pada bila-bila masa.

Ðari segi biologi, seorang wanita mengambil berat keperluan anak-anaknya
dan akan memastikan semua keperluan anak tidak tertinggal jika mereka tidak
berada di rumah. Saya percaya disebabkan inilah, kaum wanita akan membawa
handbag bagi memastikan setiap barangan yang diperlukan dibawa bersama, ini
termasuklah barangan keperluan sendiri dan juga barangan yang mungkin
diperlukan oleh ahli keluarganya yang lain.

Sebagai contoh, seorang ibu yang mempunyai anak kecil pula akan 'berkorban'
membawa handbag besar atau baby bag yang berisi barangan keperluan bayinya
seperti lampin pakai buang (diapers), tisu basah, tisu kering, krim rengsa,
tuala kecil, sabun, susu, botol susu, flask air panas, botol air masak,
teether, mainan kecil (soft toy), sepasang baju untuk tukaran, dan segala
barangan yang dirasakan perlu untuk seorang bayi. Naluri keibuan yang
dikurniakan Allah Taala akan membuatkan si ibu akan sentiasa memastikan
anaknya berada dalam keadaan selesa seperti berada di rumah!

Contoh yang lain pula, jika anda keluar dan katakan anda tiba-tiba
memerlukan sebatang pen dan kertas untuk menulis sesuatu atau sehelai tisu
umpamanya, adakah anda memintanya daripada pasangan anda (lelaki)? Tentu
tidak, bukan? Jika barangan yang anda perlukan ini tiada, anda tidak akan
bertanya kepada spesies yang lain, selain daripada yang sama dengan anda
juga.

Sememangnya, kaum wanita telah dilahirkan sebagai penjaga utama keluarga
(jika bukan penjaga dunia) dan telah berkurun lama dipercayai dapat
melakukan peranan ini dengan cukup sempurna sejak manusia turun ke bumi.
Tidak keterlaluan jika dikatakan secara fizikal dan psikologi, kaum wanita
mahu memastikan kesempurnaan dan setiap suatu perkara di dunia ini teratur
mengikut kesempurnaan di matanya. Memanglah mustahil untuk mengendalikan
seluruh dunia ini dengan sempurna mengikut kehendak kita, tetapi
sekurang-kurangnya kaum wanita telah, sentiasa dan tetap akan melakukan
yang terbaik untuk diri sendiri dan orang-orang sekeliling yang dikasihi.

Naluri 'caregiving' kaum wanita adalah sesuatu yang semulajadi dan tidak
memudaratkan orang lain. Adalah sesuatu yang 'tidak betul' dan 'pelik' jika
ada kaum wanita yang melawan 'fitrah' ini. Jadi, janganlah rasa malu dan
segan hendak membawa handbag anda, tidak kiralah sekecil atau sebesar
manapun handbag anda.

Akhirkata, jemput cuci mata di LiTTLE-KiOSK ~ Handbag
idaman<http://little-kiosk.blogspot.com/search/label/Handbag> dan...
'enjoy carrying your handbag and know that you are making our global
community a better place for all!'

--
~ 睡眠不足のママ ~
http://laman-seri.blogspot.com
http://little-kiosk.blogspot.com
Everyone thinks of changing the world, but no one thinks of changing
himself. – Leo Tolstoy

¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤
Firman Allah SWT :
[7:179] Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahanam kebanyakan
dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya
untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak
dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka
mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat
Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi.
Mereka itulah orang-orang yang lalai.

Hadis Rasulullah SAW:
Dari Abu Hurairah r.a., dari Rasulullah SAW., sabdanya: "Siapa yang tasbih
tiga puluh tiga kali, tahmid tiga puluh tiga kali, takbir tiga puluh tiga
kali, jadi jumlahnya sembilan puluh sembilan kali, kemudian dicukupkannya
seratus dengan membaca: "La ilaha illallahu wahdahu la syarikalahu lahul.
mulku wa lahul hamdu wa huwa 'ala kulli syai-in qadir. Maka diampuni Allah
segala kesalahannya, walaupun sebanyak buih di lautan." (Hadis riwayat
Muslim)
¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤¤

Solat Hajat Perdana 2011/1432

Majlis Khatam Al-Quran 1432

Tahsin al-Quran 2008 1

Tahsin al-Quran 2008 2

Kenangan Tahsin Al-Quran 2008

Marhaban SMKSA 2008 (Bacaan Rawi)

Mahrajan Kesenian Islam Peringkat Negeri Perak 2008

Interview Muhammad Ahmad Zahid

Naib Johan anti-Dadah Negeri Perak 2008

Nasyid Anti Dadah Kebangsaan 2008 - Perak (Soutul Imtiaz) [part1]

Jariah

Sekitar Kem Ibadah 2008 Bhgn 1

Kem ini telah diadakan pada hari Sabtu 19 Julai 2008 yang lalu. Bertujuan mendekatkan para pelajar kepada penghayatan Islam kepada Islam sebagai sebuah agama yang menjurus kepada ibadah.Bermula dari jam 7:30 sehingga 4:30 ptg. semoga pserta yang terlibat mendapat input yang baik dan memberi kesan kepada ibadah seharian mereka.

Sekitar Kem Ibadah 2008 Bhgn 2

Antara program yang dijalankan semasa Kem Ibadah ini adalah Celik al-Quran, klinik Solat,Ice Breaking dan Explore race.

Kelas Kemahiran al-Quran 2008

Sekitar gambar di MTQ Daerah Hilir Perak 2008

Sekitar Mahrajan Kesenian Islam Peringkat Negeri 2008

Sekitar Marhaban DiASTRO 2008

Satu Pertandingan Marhaban telah diadakan di Pusat membeli belah Jusco Ipoh. Pasukan Marhaban SMKSA telah menyertai pertandingan tersebut. oleh kerana persaingan yang begitu sengit pasukan SMKSA hanya mampu menduduki tempat ketiga dari enam pasukan yang bertanding. tahniah buat mereka. Semoga mereka terus maju dan berkembang dengan lebih pesat di masa akan datang.

Marhaban SMKSA

Nasyid SMKSA Perempuan

Nasyid SMKSA Lelaki

Kursus Pengurusan Jenazah 2007

Abd Al Basit Abd As Samad

KELAS KEMAHIRAN AL-QURAN SMKSA CHENDERONG BALAI